Gak Berusaha Jadi Jago, Cuma kepengen jago dalam Berusaha, Ki Ontong Kota Bambu Utara



ki-ontong-kota-bambuSalah satu kota yang ada di negara Indonesia dan sebagai Ibukota , yaitu kota Jakarta. Kota yang sangat identik dengan keramaian nya, bukan hanya  pada siang hari saja, tetapi saat malam hari pun di kota ini tetap menawarkan berbagai macam hiburan malam. Ibu kota jakarta atau kota metropolitan yang ada di negara Indonesia ini,mempunyai dua sisi yang berbeda. di satu sisi kota ini sebagai ikon negara indonesia ,karena semua orang yang ada di daerah-daerah maupun pelosok negara ini sangat berhasrat untuk mengadu nasib di kota ini. seperti mencari pekerjaan,membuka usaha,atau hanya sekedar untuk jalan-jalan ke objek wisata yang ada di jakarta. Saat ini kami berkunjung ke sebuah pelosok di Ibu kota, Daerah  Kota bambu Utara, Jakarta Barat. Di daerah ini kami menemukan sebuah maenan (orang betawi menyebut silat sebagai maenan, atau maen pukulan) yang dikenal Ki Ontong Bambu Utara. Disana saya bertemu dengan Bang Jack (Ahmad Yani), Bang BJ (Firdaus) dan Bang Edi.

Saat kami datang malam hari di rumah Bang BJ (bacanya Bije) , kami menemukan keramahan dan rasa persaudaraan yang kental. Disebuah ruang tamu yang diset sebagai tempat latihan silat, saya berbincang-bincang panjang lebar disana.

“Ini tempat kite latihan maenan disinin bang, diatas anak-anak kalau buat prakarya bambu”, tutur Bang BJ. Terlihat tempat ukuran yang tidak terlalu besar dipakai untuk latihan silat. (prakarya bambu : kerajinan tangan dari bambu)

" Tapi biar begini tempatnya kita berpikir dan berharap Ki Ontong, salah satu seni beladiri tradisional betawi yang harus tetap dilestarikan", sambungnya

“Ki Ontong- katenye sih asalnye nama orang yg tinggalnye dikemanggisan. orang-orang dulu yang punya silat ‘Ki Ontong’ diajarin sama ngajarinnye ketutup, jadi agak susah dah nyari siape nyang punya”.

"Ki Ontong- kagak cuman berkembang di kemanggisan doang, tapi ke daerah laen kayak Kota Bambu Utara contohnye. menurut cerita juga, di Kota Bambu Utara banyak nyang punya silat ‘Ki Ontong’ cuman kagak ada nyang ngajarin lagi”

“Nah, Seiring berkembangnye zaman, kite mau nyoba kenalin lagi silat ‘Ki Ontong’ ke sodare sodare, encang, encing, nyak, babe disekitar kite dan dunia luar. kite takutnya salah satu kesenian tradisional betawi lama-lama ilang, kayak orangnye yang pade minggir kena gusur “, canda Bang BJ,  diselingi gelak tawa.

“Karena udah jarang yang ngelestariin seni budaya betawi pada umumnye, silat ‘Ki Ontong’ khususnye”

"Ki Ontong yang di kite- ciri permaenannye pake kuda-kuda rendah trus seliwa ,berlawanan arah juga. Agak rapet, cepet, sama ringkes”.

"Ki Ontong- ada 20 jurus sama makannye, nah jalannye ada 3 yaitu jalan jurus, jalan susur, sama jalan rimbang”

“Nah selain buat olah raga biar sehat, di lingkungan setempat juga mengikuti program pemerintah tentang pemberdayaan Sumber Daya Manusia dan Melestarikan Kebudayaan  Tradisional dengan cara melatih anak muda setempat, bahkan anak kecil di lingkungan setempat biar ga salah jalan”, sambungnya lagi

“Selain berlatih silat ‘Ki Ontong’ juga diberikan pendidikan moral melalui mengaji, diskusi singkat, pelatihan berusaha dan berkarya. sehingga terwujud kata-kata ‘ Jago Dalam Berusaha, Bukan Berusaha Menjadi Jago ‘” katanya.

Memang saat kami bersilahturahmi di daerah Kota Bambu Utara, kami melihat ‘Ki Ontong Bambu Utara menyatu dalam wadah “SIBUK” (Seni Budaya Usaha  & Kreasi) antara lain : Silat,  Palang Pintu, Marawis, Jahit Menjahit, Pengolahan Limbah Bambu, dan lain-lain. Kesemuanya itu yang bertujuan untuk dijadikan gerak usaha. Sehingga Moto mereka pakai tertulis “Gak Berusaha Jadi JAGO, Cuma kepengen jago dalam BERUSAHA”.

“Buat semuanye kalo ada yang berminat belajar atau silahturahmi liat silat ‘Ki Ontong Kota Bambu’ bisa dateng ke Sekretariatnye kite, mau panggil kite buat acara-acara juga, atawa mau join usaha sama kite disini, Kita juga bukan organisasi yang berlandaskan materi usahanya, melainkan persaudaraan”

“Kita ‘Ki Ontong Kota Bambu Utara’,seneng diskusi, yah kalau salah-salah kate tolong di benerin, kalo ada kurang tolong ditambahin. karena kita cuma mau ngelestariin seni budaya tradisional betawi khususnya Silat  ‘Ki Ontong’’” , kata-kata ramah mereka saat kami minta ijin untuk pulang.

 

Sekretariat ‘ Ki Ontong Bambu Utara’

Jl. Wuluh I Rt.002 Rw.007 No.29 A

Kel. Kota bambu Utara, Jakarta Barat.

Telp  0815 881 3497 ( Om BJ )